Jumat, 11 Februari 2011

Balasan Bagi Orang-Orang Kafir

Sahabatku, mari saatnya kita merenungi  betapa ruginya menjadi orang kafir yang tidak mau bersyukur pada Allah, InsyaAllah kumpulan kata mutiara islam ini dapat menjadi penyejuk hati sobat-sobat sekalian.

Tidakkah kamu perhatikan orang-orang yang telah menukar nikmat Allah dengan kekafiran dan menjatuhkan kaumnya ke lembah kebinasaan?, yaitu neraka jahannam; mereka masuk kedalamnya; dan itulah seburuk-buruk tempat kediaman". (QS. Ibrahim 28-29)

Saya jadi tersentuh dengan ayat ini, ketika dalam perjalanan pergi ke tempat kerja. Ayat ke-28 daripada surah Ibrahim ini, lebih kurang membawa maksud "apakah kamu tidak perhatikan terhadap orang-orang yang بَدَّلُوا "menukar" nikmat Allah dengan kekufuran… " dibaca dengan cukup indah oleh qari kegemaran saya, Syaikh Masyari Rasyidi Al-Afasi. Sungguh pun telah begitu lama saya memiliki dan "menikmati" kaset ini, tetapi begitulah Al-Quran… ianya sentiasa menyegarkan. Ianya sentiasa menikmatkan. Ianya sentiasa membasahkan. Ianya kan berterusan memberikan hal-hal baru dalam diri seorang mukmin, yang senantiasa mengharap petunjuk dan bimbingan daripada Rabbul Izzati.

Sahabatku,

Di permulaan dakwah ini, dakwah sering dimulakan dalam keadaan penuh kesukaran. Begitulah yang dialami dan dihadapi oleh pemula-pemula dan generasi awal dakwah ini: mereka harus membayar harga yang cukup mahal, untuk menyediakan tapak, serta menacakkan batu-batu asas bangunan dakwah yang kita "diami" hari ini.

Hingga, menjadi assabiqun al-awwalun (first generation of penggerak dakwah), anda akan merasa secara langsung perjuangan air mata dan darah ini. Bukan sedikit pengorbanan harta yang harus dikau korbankan. Bukan murah pengorbanan jiwa, raga dan masa yang telah dikau taburkan. Dikau merasa langsung apa yang dikatakan sunduquna juyubuna (duit kami adalah daripada poket kami sendiri), lantaran dakwah waktu itu tidak mewah, lantaran kalianlah generasi pertama yang harus me"mewahkan"nya.

Kalian merasa langsung "kam min fiatin qolilatin golabat fiatan kasiratin biiznillah" (betapa sering bilangan yang sedikit bisa menumpaskan bilangan yang banyak. Tentunya, dengan izin Allah – Surah 2:249) lantaran dakwah ini di waktu itu masih kecil, dan kalianlah yang bertanggung jawab membesar dan menyebarkannya.

Lantas, kalian pun merasa langsung kehangatan ukhuwah ketika itu: sewaktu tiada kegembiraan yang terpancar melainkan saat bertemu sesama ikhwah lalu saling bertanya khabar iman. Atau, sewaktu menerima panggilan telefon di pagi hari oleh ikhwah yang ingin al-akhnya bangun untuk bersolat tahajud. Atau merasa sayu tatkala al-akh berjumpa atau menghantar sms kepada anda dan meminta nasihat anda, kerana imannya terasa lemah ketika itu. Atau berpusing-pusing ke sana-ke mari demi mencari tempat yang sesuai untuk acara daurah atau mabit yang ingin kalian laksanakan. Atau tatkala al-akh menasihat dan mendoakan kesabaran ke atas kalian, tatkala dihalang bahkan dihalau tika mana dakwah cuba disebarkan. Semuanya diharungi dengan penuh tegar, namun mengasyikkan, kerana suasana serba kekurangan, serba kesusahan, serba kepayahan, justeru membentuk kehangatan ukhuwah yang sememangnya amat-amat diperlukan begitu bangunan dakwah mula mahu didirikan.

Dahulu kita miskin, kita kecil, kita tidak berpunya. Tetapi, kita bahagia.

Lalu Allah pun turunkan barakah-Nya buat dakwah ini, tatkala kita telah all out jiwa, raga dan harta, demi jalan yang suci mulia ini.

Kini, Allah telah بَدَّلُوا mengubah senario dakwah ini. Kita sudah berkerjaya, punya kereta, rumah, punya segalanya. Melakukan perjalanan dakwah, tidak perlu lagi menggigil kesejukan menahan sejuknya air cond bas, tetapi perjalanan dakwah bisa kita lakukan dengan kereta peribadi kita.

Menghadiri program dakwah, tidak perlu lagi tidur di kerusi pudu raya, hanya untuk dihalau tidak lama selepas terlena oleh security di sana, kerana kini hotel atau rumah sewa sudah berada dalam batas kemampuan kita.

Sungguh, Allah telah بَدَّلُوا menukarkan keadaan kita, daripada serba kekurangan, serba dhaif, semua acara dakwah memerlukan duit kita yang tidak seberapa, kepada keadaan di mana nikmat Allah tercurah di mana-mana. Nah, maka wajarkah kita ِ كُفْرًا kufur nikmat terhadap semua pemberian Allah ini? Wajarkah gerak langkah kita di arena dakwah mula kendur setelah nikmat Allah mula melimpah ruah menaungi bahtera dakwah ini? Wajarkah pengorbanan kita mula surut setelah Allah memudahkan semua urusan dakwah ini? Patutkah semangat kepahlawanan mula pudar sedangkan umat di luar sana masih menagih yang sehabis baik dari diri yang serba kerdil lagi hina ini?

Maka الَّذِينَ بَدَّلُوا نِعْمَتَ اللَّهِ كُفْرًا "orang yang menukarkan nikmat Allah ini dengan kekufuran", bukan sekadar orang-orang kafir, tetapi bahkan kita juga, tatkala kita mula kufur segala nikmat Allah ini, dengan tidak lagi all out sebagaimana permulaan kita mengenal hidayah Allah ini.

Aku rindu zaman ketika halaqoh adalah kebutuhan, bukan sekedar sambilan apalagi hiburan …
Aku rindu zaman ketika mambina adalah kewajiban bukan pilihan apalagi beban dan paksaan …
Aku rindu zaman ketika dauroh menjadi kebiasaan, bukan sekedar pelangkap pengisi program yang dipaksakan …

Aku rindu zaman ketika tsiqoh menjadi kekuatan, bukan keraguan apalagi kecurigaan …
Aku rindu zaman ketika tarbiyah adalah pengorbanan, bukan tuntutan, hujatan dan obyekan….
Aku rindu zaman ketika nasihat menjadi kesenangan bukan su'udzon atau menjatuhkan …

Aku rindu zaman ketika kita semua memberikan segalanya untuk da'wah ini …

Aku Rindu zaman ketika nasyid ghuroba manjadi lagu kebangsaan…

Aku rindu zaman ketika hadir liqo adalah kerinduan dan terlambat adalah kelalaian …
Aku rindu zaman ketika malam gerimis pergi ke puncak mengisi dauroh dengan ongkos yang ngepas dan peta tak jelas …
Aku rindu zaman ketika seorang ikhwah benar-benar berjalan kaki 2 jam di malam buta sepulang tabligh da'wah di desa sebelah …
Aku rindu zaman ketika pergi liqo selalu membawa infaq, alat tulis, buku catatan dan qur'an terjemah ditambah sedikit hafalan …

Aku rindu zaman ketika binaan menangis karena tak bisa hadir di liqo …
Aku rindu zaman ketika tengah malam pintu diketuk untuk mendapat berita kumpul di subuh harinya
Aku rindu zaman ketika seorang ikhwah berangkat liqo dengan ongkos jatah belanja esok hari untuk keluarganya …

Aku rindu zaman ketika seorang murobbi sakit dan harus dirawat, para binaan patungan mengumpulkan dana apa adanya …

Aku rindu zaman itu …

Ya Rabb …

Jangan Kau buang kenikmatan berda'wah dari hati-hati kami …

Ya Rabb …

Berikanlah kami keistiqomahan di jalan da'wah ini …

(Sang Murabbi, K.H. Rahmat Abdullah)

Ya Allah, sungguh aku sangat rindu akan zaman itu!

Demikian mutiara islam yang dapat saya sampaikan, semoga bermanfaat.

Sumber : farhan-albanna.blogspot.com

0 komentar:

:10 :11 :12 :13
:14 :15 :16 :17
:18 :19 :20 :21
:22 :23 :24 :25
:26 :27 :28 :29
:30 :31 :32 :33
:34 :35 :36 :37
:38 :39 :40 :41
:42 :43 :44 :45
:46 :47 :48 :49
:50 :51 :52 :53
:54 :55 :56 :57
:58

Posting Komentar

Terima kasih atas kunjungannya....

Berkomentar yang benar, sopan dan berbobot ya sob..